Minggu, 28 Januari 2018

Pengalaman Melahirkan Anak Pertama




Assalamualaikum ummi,ibu, mamah, bunda, mom, mommy, emaak, dan sebutan untuk seorang ibu yang lainnya. Boleh tulis dikolom komentar  sebutan untuk ibu yang belum disebutkan..hehe

Alhamdulillah kita masih diberi kepercayaan oleh Allah SWT untuk bisa menjalani kehidupan di tahun 2018 ini. Semoga tahun ini kita bisa menjadi pribadi yang lebih taat lagi kepada Allah dibandingkan tahun sebelumnya. Aamiin.
 
Selamat Tahun Baru 2018 !! meskipun udah hari ini sudah dipenghujung  Januari ,  jadi bisa dibilang telat banget ngucapinnya tapi tak apa lah ya..hehe

Karena sudah 2 bulan tidak pernah menulis di blog dengan alasan fokus persiapan lahiran ditambah akhir tahun pelajaran semester satu di sekolah, jadi sibuk ngolah nilai anak-anak di sekolah..hehe

Alhamdulillah diawal tahun ini statusku sudah berubah dari yang asalnya  wanita singlelillah, terus tahun 2017 statusnya menjadi seorang istri dan alhamdulillah sekarag tahun 2018 sudah menjadi seorang ibu. Ya memang dari tahun 2015 aku sudah menjadi seorang ibu untuk murid-muridku, tapi tahun ini alhamdulillah Allah mempercayaiku untuk menjadi seorang ibu yang telah melahirkan keturunan ke muka bumi ini.

Begini pengalamanku melahirkan anak pertama.

Rabu, 13 Desember 2017
Rabu sore adalah jadwal kontrol kandungan ke bidan, dan setelah kehamilan menginjak usia 36 minggu pemeriksaannya pun menjadi setiap seminggu sekali. Sore itu karena pak suami belum pulang kerja, jadi saya periksa ke bidan diantar oleh mamah dan dd Thoriq (keponakan).

Seperti biasa ketika di bidan saya di cek tensi darah, berat badan dan di cek juga HB nya, alhamdulillah tensi darah dan berat badannya normal tapi  ternyata HB saya malah turun, dari yang asalnya 10,9 pas usia kehamilan 2 bulan, tapi sekarang di usia mendekat lahiran malah turun menjadi 9,4 padahal normalnya itu 11.

Nah loh kenapa bisa turun?? Hmm, mungkin karena obat penambah darahnya jarang diminum. Lumayan jadi kefikiran karena udah mau lahiran HB nya yang seharusnya naik jadi malah turun.Akhirnya bu bidan memberikan lagi obat penambah darah dengan meningkatkan dosisnya,dari asalnya sehari minum satu kapsul, sekarang jadi sehari 2 kapsul.

Selain obat penambah darah,bu bidan juga memberiku obat kapsul yang berwarna hijau dan yang bikin deg-degan tuh kata bu bidan diminumnya harus setiap 8 jam sekali. Jadi klw aku minum obatnya jam 18:00 berarti harus diminum lagi obatnya pas jam 02:00 pagi. Nah loh, jadinya di hp bikin alarm jam 02:00 buat minum obat.

Sebelum pulang, bu bidan ngasih pesan kalau udah kerasa mulesnya sering, langsung ke sini lagi ya. Terus kalau mulesnya gk sering tapi air ketubannya udah pecah, itu mah harus buru-buruke bu bidan lagi. Kalau mulesnya belum 5 menit sekali jangan dulu ke bidan.

Oke, setelah bu bidan bilang gitu langsung timbul pertanyaan dalam pikiranku, mungkinkah besok aku akan melahirkan?

Kamis, 14 Desember 2017
Tepatnya pukul 02:00 aku terbangun karena mau minum obat yang 8 jam sekali  jaraknya. Sebelum minum obat, pas bangun mulai terasa ada yang nyelekit di perut bagian bawah uh, rasanya kayak sumilangeun waktu haid. 

Selesai shalat tahjud pun aku  males buat shalat sunnah yang lainnya lagi karena rasa sakitnya mulai terasa lebih kuat dibandingkan satu jam sebelumnya. Jadi aku berdoa’ pun sambil berbaring di tempat tidur.

Setelah shalat subuh aku memberanikan diri laporan ke mamah bahwa aku udah mulai kerasa mules. Mamah, teteh, bapak dan suami mulai panik, dan nyuruh periksa lagi ke bidan. Akhirnya setlah mandi pagi dan sarapan aku pergi ke tempat praktek bu bidan diantar suami. Otw ke bu bidannya jalan kaki loh, karena kalu pas mules terus digerakin bisa mendorong bayinya cepet ke bawah dan  nanti pas nyampe ke bu bidan langsung lahiran *pikirku*

Sesampainya di bidan, langsung di periksa tensi darah dan di VT (vagina Toucher) dan ternyata hasilnya baru pembukaan satu..jadi karena masih lama aku pulang lagi ke rumah.
Dari mulai ashar rasa mulesnya sudah semakin sering dan jaraknya setiap 10 menit sekali, akhirnya ba’da isya saya kembali ke bu bidan diantar mamah, bapak dan suami sambil sudah lengkap bawa perbekalan untuk persalinan.

Ternyata masih juga pembukaan satu,  tekanan darah aku tinggi  yaitu 140/90 dan detak jantung bayinya pun sangat cepat, itu karena akunya terlalu stres..huhu..wajar aja stres, karena mulesnya udah sering tapi blm ada lendir-lendir yang keluar dan kepikiran juga takut kalau harus di SC ditambah omongan bu bidan yang katanya kalau sekarang masih pembukaan satu, kemungkinan 2 harian lagi lahirnya.Aduh mamah udah gak kuat banget.
 
Akhirnya dari pada kelamaan nginep di bu bidan aku putuskan buat kembali lagi ke rumah. Belum juga masuk  garasi, depan rumah di jalan yang arah ke Jakarta udah mulai ada kemacetn dan filingku, wah ini mah pasti ada kecelakaan dan benar saja kemacetan waktu itu dikarenakan ada tabraan antara mobil kontainer dengan mobil box di depan POMBENSIN Sekarwagi.

Karena sudah mulai mengantuk aku mencoba untuk tidur. Dan jeng jeng jeng.. mata ini yang tadinya sudah 5 watt tiba-tiba jadi melek lagi karena sakit mulesnya semakin kuat dan gak bisa tidur karena depan rumah masih berisik oleh suara kendaraan yang masih macet, ko lama ya macetnya,apa karena banyak korbannya jadi macetnya lama, kayaknya korbannya pada luka parah gitu ya?*kepo*

Makin nambah nih stresnya.. dari pada penasanran aku cari info lewat fb tentang kecelakaan itu dan ternyata tidak ada korban jiwa, hanya saja karena mobilnya menghabiskan badan jalan jadi macet tuh ya karena laju mobil dari arah Jakarta dan Sukabumi jadi terganggu.

Setelah macetnya selesai, kupikir bisa tidur nyenyak, tapi ternyata TIDAK, yang ada mulesnya semakin sering, disaat yang lain bisa tidur nyenyak aku hanya bisa menahan sakit. Pengen nangis karena sakit pake banget rasanya tuh tapi kalau aku nangis nanti bayinya takut jadi gak mau keluar  kalau ibunya stress.Pukul 22:00 masih melek...pukul 23:00 masih gak bisa tidur..PUKUL 24:00 udah baca buku pun masih belum bisa tidur.

 
Jum’at 15 Desember 2017
Pukul 01:00 udah bulak balik ruang tamu ruang keluarga masih belum bisa dibawa tidur. Pukul 02:00 udah ngerasa ngantuk banget tapi ilang lagi tiap kontraksi datang. Pukul 03:00 aku marah-marah sama suami karena ngerasa iri dia bisa tidur nyenyak sedangkan aku gak bisa tidur nyenyak, maaf ya pas udah marah ngerasa bersalah banget.

Pukul 05:00 aku melaporkan kondisiku ke bu bidan, bahwa aku tidak tidur semalaman dan rasa sakit mulesnya udah semakin sering. Kata bu bidan diusahakan harus tidur dulu, soalnya kalau gak tidur sama sekali bisa bikin tensi darahnya tinggi dan kalau tinggi nanti gak bisa melahirkan secara normal.
Sesudah shalat subuh diusahain buat tidur dulu  dipaksa merem ni mata tapi ya itu berasa tidur gak tidur sih. 
Akhirnya ketika pukul 06:30 aku disuruh sarapan tapi ketika selesai sarapan eh malah muntah dan semua yang sudah dimakan malah keluar lagi. Akhirnya aku laporan ke bu bidan lagi dan bu bidan nyuruh ke kliniknya langsung.

Aku dan suami diantar oleh ayah pake mobil ke bu bidannya karena kalau jalan kaki udah gak kuat banget. Udah males ngomong, males melek, jalan juga udah gak kuat dan sesampainya di klinik aku langsung diperiksa.

Ternyata sudah pembukaan 5 dan kemungkinan menuju pembukaan lengkap tuh masih harus nunggu kurang lebih 3 jam lagi, hmm rasanya udah pengen nagis pas denger masih harus nunggu sampe 3 jam lagi. Udah gak kuat banget nahan sakitnya.

5 menit setelah bu bidan bilang gitu, perut ngerasa pengen BAB dan gak kuat buat ditahan akhirnya setelah diperiksa alhamdulillah ternyata sudah pembukaan lengkap. Dan setelah itu bu bidan memberitahuku bagaimana tentang cara mengejannya. Ternyata lumayan susah ya, sampe harus berkali-kali. 

Suami bagian megang kepala aku dan disela-sela usaha aku untuk mengejan, suami ngasih semangat dan kecupan hangat di keningku..hmm terharu banget..yang katanya suami tuh phobia banget kalau ngeliat darah banyak tapi dia berusaha kuat buat nemenin aku melahirkan. Makasih banyak sayang.

Pukul 08:05 alhamdulillah telah lahir seorang bayi perempuan dengan berat 3,2kg dan tinggi 50cm. Karena aku melahirkan gak pake kacamata jadi pas bayi lahir gak bisa lihat jelas wajah bayinya.sedih banget. Baru pas IMD wajah bayinya terlihat sangat jelas dan rasanya pengen nangis karena terharu. Berarti sekarang amanahku dari Allah bertambah lagi.

Setelah bayinya selesai dibedong, kemudian suami membacakan adzan dan iqomah ke telinga bayi, sedangkan keadaan aku, waktu itu masih dibersihkan dan dijahit perineum sama bu bidan. Sambil sesekali melihat ke arah bayi karena ingin segera menggendongnya, ternyata suami membacakan adzan ke telinga bayi yang sebelah kiri,hehe mungkin saking bahagianya sampe jadi hilang fokus. Dan akhirnya setelah diberitahu olehku jadi diulang lagi membaca adzannya.

Pukul 09:10, merupakan moment pertama kali aku menyusui bayiku. Dan alhamdulillah meskipun baru pertama kali ternyata langsung keluar ASI nya dan gak berasa sakit. Dan  pertama kali menyusui debay lumayan lama kurang lebih 10 menit waktunya hingga pada akhirnya mamah langsung meminta aku untuk memberhentikan menyusuinya karena sudah tak sabar ingin menggendong bayi.

Setelah selesai prosedur melahirkan, barulah aku bisa sarapan pagi. Dan setelah lahiran normal tuh jangan dulu duduk atau ganti posisi selama 2 jam. Jadi aku hanya berbaring saja melihat bayiku digendong mamah dan teteh secara bergiliran. Kemudian setelah 2 jam berlalu saya dipindahkan ke ruangan yang lain.

Setelah 8 jam berlalu aku sudah diperbolehkan pulang ke rumah, dan sebelum pulang ke rumah, bayi dimandikan oleh perawatnya dan akupun disuruh mandi dulu dan sekalian juga aku niatkan mandi ini merupakan mandi besar wiladah. Bunda juga melakukan mandi wiladah kan? Mandi wiladah ini beda lagi loh dengan mandi nifas.

Akhirnya pukul 17:00 kami semua pulang ke rumah dengan perasaan bahagia karena bayiku sudah lahir dengan selamat.

Itulah cerita pengalamanku melahirkan anak pertama, bagaimana dengan cerita bunda? Silahkan tulis ya di kolom komentar.

 Wassalamua'laikum.


























Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Terima kasih telah berkunjung ke blog ini, Ambil yang baiknya dan abaikan yang tidak baiknya :)
Dan silahkan berikan komentar yang baik dan positif ya sebagai bahan perbaikan. :)

My Super Mom

Assalamualaikum!! aku dan mamaku tersayang Setiap orang pasti mempunyai super mom, yang pastinya super mom dari masing-masin...