Kamis, 05 Oktober 2017

Pengalaman Awal Kehamilan Pertama





Seminggu sebelum menikah saya mangalami menstruasi, terus mamah bilang, hayooh nanti beres nikah pasti langsung hamil..

Sempet kefikiran, ko bisa ya mamah bilang gitu?

Emang bisa langsung hamil ya..

Emang hamil tuh gimana ya rasanya sih ??

Mungkin seusia saya sudah faham apa itu hamil, tapi ketika mamah bilang gitu ya ngerasa percaya gak percaya sih, ada perasaan takut juga, emang bisa ya aku hamil, gimana kalau misalnya aku sebenernya gak bisa hamil (nau’dzubillahi min dzalik), apalagi karena suami dan saya berbeda 16 tahun umurnya jadi suami sangat mengharapkan setelah menikah bisa langsung hamil.

Saya menikah pada tanggal 26 maret 2017, setelah menikah gak terlalu berharap bisa langsung hamil, terlebih karena saya fikir usia saya masih muda dan belum kefikiran juga atau tau lebih banyak tentang program hamil. 

Setelah menikah yang saya rasakan banyak sekali sifat saya yang benar-benar berubah..saya jadi males mandi sore, males nyuci dan nyetrika males nyapu dan mengepel sehingga suami sempet komen dan beranggapan oh ternyata istri saya ini pemalas ya.. sempet juga sering ditegur karena saya males beberes rumah.




Tapi jujur ya sebelum menikah itu saya paling rajin nyetrika..lemari saya super rapih..dari semenjak di pesantren gak bakal bisa tidur malam kalau belum beres-beres lemari. Mandi sore pun salah satu  ritual wajib yang tidak boleh terlewat bahkan setiap sebelum mandi sore saya luluran hitung-hitung latihan biar nanti sudah menikah bisa wangi terus buat suami.
Tapi apa, saat setelah menikah sifat saya berubah 180 derajat..why..why.. dan sempet jadi down juga mental tuh karena ternyata saya tidak bisa menjadi istri yang baik untuk suami.
Setelah beberapa minggu kemudian suami sudah mulai terbiasa, menerima  dan pasrah dengan keadaan  tentang sifat malas saya, sehingga mental saya sudah tidak down lagi tentang persfektif menikah.

Tapi saya masih bertanya-tanya, ko bisa ya saya jadi super duper pemalas?..

Kenapa ya badan ini ngerasa lemes terus bawaannya..

Kenapaaaah??

Waktu itu masih belum nyadar  sih kalau itu bawaan hamil..hehe

Bunda bawaan hamilnya kayak gimana?? Jadi pemalas juga kah? hihi

Tgl 13 april saya merasakan sakit payudara seperti saat mau haid, ah mungkin ini mau haid ya memang sudah waktunya jadwal haid saya setiap bulan sih.

Tapi setelah lebih dari tiga hari, ko sakitnya gak hilang-hilang terus haidya gak kunjung datang lagi. Ya sudah saya menganggap mungkin telat karena saya terlalu banyak fikiran karena mental saya yang sempet down setelah menikah.

Tanggal 17 April saya mencoba memeriksakan diri ke bidan bersama suami, terus bu bidan menghitung-hitung masa subur saya, dan bu bidan bilang
“kita tunggu sampai sepuluh hari lagi ya, baru bisa di cek apakah hamil atau tidak.  Semoga saja  robbi habli minassholihin”..

Ya saya sudah sangat penasaran tapi karena bu bidan bilang begitu..ya sudah saya masih harus menunggu sepuluh hari lagi. Tapi karena tidak sabar dan penasaran banget pas tanggal 20 april saya beli test pack tanpa bilang ke suami dan pada tanggal 21 april tepatnya jam 6 pagi saya mencoba test pack itu. Dan hasilnya alhamdulillah ternyata garis dua. 



Bahagia tapi sempet ragu juga takutnya itu salah, tapi akhirnya bilang ke suami dan ekspresi suamipun sama antara terharu dan ragu-ragu. Jadi bahagianya kita tunda dulu terlebih baru bisa kontrol lagi ke bu bidan nanti tanggal 27 april.

Karena gak sabar nunggu sampai 10 hari, akhirnya saya dan suami memutuskan untuk segera periksa lagi ke bubidan, yaitu pada tanggal 25 April 2017, terlebih karena sudah mulai mual-mual jadi saya sudah tidak tahan dengan kondisi mual-mual itu.

Sore harinya kita ke bu bidan lagi, tapi testpacknya ketinggalan..hehe rempong deh. Tapi bu bidan gak nyuruh aku buat di  test pack lagi tapi bu bidan langsung menekan-nekan rahim saya dan bilang oh iya ini sudah ada janinnya dan ukurannya baru 2 jari di atas tulang kemaluan.

Alhamdulillah dan bahagia sekali ketika melihat wajah suami yang akhirnya sudah tidak ada lagi keraguan karena akan menjadi seorang ayah di usianya yang ke 39 tahun.

Setelah posirtif hamil ternayata usia kandungannya udah 5 minggu...loh ko bisa ya, padahal saya menikah baru 4 minggu. Tapi tenang pemirsah..memang usia kandungan itu dihitung dari hari terakhir kita haid dan waktu itu terakhir haidkan seminggu sebelum menikah..jadi pas sebelum menikah itu sudah masuk hitungan usia satu minggu. Hihi aneh ya..tapi emang gitu da rumusnya.

Setelah tau hamil, saya makin males makan..badan terasa cepet cape jadi kalu nyuci suka males banget..ya allah ternyata jadi males kerja ini itu tuh karena ada dede utun ya..tapi suami bilang neng biar anaknya rajin, neng harus dipaksain rajin..kalau neng males nanti dede nya jadi males juga, ya dengan motivasi itu dan demi taat pada suami,jadi dipaksa-paksain buat ngerjain pekerjaan rumah. Kalau gak makan Suami bawelnya luar biasa ya aku faham suami begitu itu tanda perhatian biar dede utunnya sehat.

Saya merasakan mual-mual dan gak enak makan sampe usia kandungan 3 bulan, sehingga berat badan saya pun dari sebelum menikah yang asal nya 56kg menjadi berubah hingga 51 kg. Terlebih karena pada usia 2 bulan sambil menjalankan ibadah shaum ramadhan.

Seminggu sebelum lebaran idul fitri, saya sudah mudik ke rumah mamah mertua yang ada di pelabuhan ratu, dan setelah sehari tinggal di sana alhamdulillah makan pun udah mulai enak, padahal makannya cuman sama ikan teri + sambel ijo, tapi luar biasa lahapnya.

Seminggu di sana tepatnya pas malam takbiran saya bareng suami iseng maen ke rumah pak mantri karena pengen ditimbang berat badan..hihi dan setelah diukur alhamdulillah berat badannya sudah jadi 53 kg. 

Semangat.!!!.beres lebaran mau makan banyak...hehe

Setelah usia kandungan 3 bulan, alhamdulilah makan sudah mulai normal lagi rasa enaknya tapi tetep masih harus sedikit-sedikit karena rasanya cepet kenyang. 

Makan udah enak, badan pun udah mulai semangat buat ngerjain pekerjaan rumah. Dan pada usia kandungan 4 bulan, akhirnya saya bisa menyelesaikan PR terbesar saya yaitu menyetrika baju yang sudah 4 bulan lamanya tidak di setrika..haha

Tapi karena terlalu bersemangat sampe gak merhatikan istirahat, beres nyerika langusng sakit pinggang dan kaki, ya mungkin karena terlalu lama duduk di bawah..sehingga dede bayinya pun yang biasanya pas magrib suka gerak ini malah enggak, saat waktu isya pun masih belum gerak juga, jam 20:00 masih belum, jam 21:00 masihbelum gerak juga..nah loh jadi mulai khawtir banget. Mulai di elus-elus dede nya, diajak ngobrol masih tetep belum gerak dan akhirnya udah jam 22:00 dan mata sudah mulai mengantuk, saya baru inget kalau saya sudah janji sama dede kalau bisa menyelesaikan PR menyetrika dede mau dibacain cerita nabi. Dan langsung tanpa pikir panjang saya langsung baca buku meskipun sudah ngantuk berat.
Dan alhamdulillah akhirnya setelah dibacain buku dede utunnya langsung gerak-gerak aktif...alhamdulillah nak..


Jadi setelah kejaidan itu , setiap malem sebelum tidur dede wajib dibacain buku cerita, tapi harus cerita nabi, selain cerita nabi dede gak mau gerak. Tapi kalau dibacain buku pelajaran  dede masih mau gerak aktif. Jadi sekarang dede paling suka dibacain buku lks, karena koleksi buku bacaan islaminya yang ada gambarnya masih sedikit..hihi

Harus maksain beli ini mah..hehe

Ummah gak bakal janji macem-macem, karena kalu janji, teterus ummah lupa nepatinnya pasti dede gak mau gerak..hihi

Akhirnya sekarang rasa males yang luar biasa itu sudah hilang. Sekarang malah rajin nyuci, rasanya kalau gak nyuci baju tuh serasa ada yang kurang, terus setiap hari lantai rumah harus di pel bahkan sebelum tidurpun terkadang harus ngepel dulu..hihi

Semoga nanti kalau dede sudah besar jadi anak yang rajin ya sayang...
Sehat terus ya sayang..
Ummah sama abuy (panggilan ayah) sayang sama dede
semoga dede bisa jadi anak yang sholeh / shalehah
Aamiin ya mujibassailiin


Minta do’anya juga ya, biar saya dan dede nya sehat terus sampai lahiran. Aamiin
Ini juga sambil ngetik dede nya lagi gerak-gerak terus..hihi
Mungkin dede tau ya ummah lagi nyeritain dede di blog :)


Nah kalau bunda, bagaimana cerita pengalaman pertama bawaan hamilnya?

8 komentar:

  1. Akhhh teh milaa.. kok jd ayu yg berasa happy, jungkrak jingrak begitu liat hasil test packnya..
    sehat terus buat uah sma debaynya smpe lahiran nnti y teh...

    BalasHapus
  2. Sama Teh, saya juga pas hamil bawaannya males bgt. Baru aktivitas dikit udah cape. Untung suami ngerti dgn kondisi itu, jd ga bnyk protes :-)

    BalasHapus
  3. Seru ya teh pengalaman hamil pertamanya, ternyata ada beberapa sifat yang terbawa bawa, semoga teh mila dan bayi nya sehat selalu yaa, selamat menikmati setiap prosesnya..

    BalasHapus
  4. Aku hamil 5 bulan setelah nikah mba. Deg-degan bgt.. karena dengan pola hidup sekarang kayaknya banyak ya yang susah hamil. Anak itu emang rejeki Allah ya.. hanya Allah yang tahu..

    BalasHapus
  5. Momen kehamilan memang tak pernh terlupakan, apalagi kehamilan pertama. Heheh kok jadi pengen hamil lagi

    BalasHapus
  6. Ih ya Allah kerasa banget nih ceritanya, semoga lancar-lancar ya teh. semoga aku pun segera menyusul :)

    BalasHapus
  7. teh mila....aku senyum senyum baca ceritanya...hihi..aku mah dari awal hamil ngeflek terus, jadinya harus bedrest n semua yang ngerjain pekerjaan rumah ya suami :P aku tinggal bobo cantik di kasur..wkwkwk


    lucu ya dede utunnya, gerak-gerak kalau dibacain LKS..hehe
    jangan lupa surat maryam sama yusuf nya teh... ^_^

    mudah2an sehat2 ya dede utun ummah n abuy nya...n dede utunnya jadi qurrata a'yun buat kedua ortu, aamiin

    BalasHapus
  8. Waah selamat ya mba, sehat dan lancar sampai hari launching dede bayinya..:)

    BalasHapus

Terima kasih telah berkunjung ke blog ini, Ambil yang baiknya dan abaikan yang tidak baiknya :)
Dan silahkan berikan komentar yang baik dan positif ya sebagai bahan perbaikan. :)

Review "Purbasari Lulur Putih"

Cover Merk Purbasari Lulur Putih Assalamualaikum !! Apa kabarnya hari ini? Semoga kita semua selalu diberikan kesehatan dan...